Minggu, 08 Oktober 2017

GIRLFRIEND OR GIRLBRAND??




Memiliki seorang kekasih udah jadi suatu tradisi bagi masyarakat pada umumnya. Terutama anak-anak remaja jaman sekarang tuh. Mulai dari anak SD sampai orang yang udah dewasa. Begitu bangganya mereka memiliki pasangan dengan status “pacar”. Panggilannya pun aneh-aneh, mulai dari mimi-pipi, umi-abi, papa-mama, ayah-bunda, dan macam-macamlah. Giliran dikasih anak malah nangis-nangis 😁. Gaya pacarannya juga bermacam-macam, dimulai dari yang LDR yang gemar telpon-telponan, pacaran mainstream pegangan tangan hingga yang sangat anti-mainstream sekamar berduaan 😲. Ada yang pacaran karena ingin segera menikah, ada yang karena buat pajangan doang biar keren, ada juga yang karena terkena efek film percintaan atau juga karena pengaruh lingkungan. Kalau gw sih mending dikata kurang gaul seperti kata bapak kos gw dulu daripada harus ikut-ikutan orang yang ga jelas untung ruginya kayak gimana 😊.

Saat gw kuliah dulu, ngeliat orang pacaran gelap-gelapan udah hal yang biasa. Denger orang pacaran di dalam kamar kos pun udah biasa. Bahkan gw pernah dengar suara “ck… ck… ck…” gitu dari kamar sebelah gw. Gw kirain suara orang ciuman, tapi setelah gw dengerin lagi ternyata suara cicak, udah suudzon aja gw 😅. Pas gw dengerin lagi secara hikmat, eh gataunya emang suara orang lagi ciuman, hahahaa… kampret 🤣. Ciumannya masih newbie banget, sampe kedengaran gitu, kaga professional. Gw gatau apa yang ada di benak ceweknya yang mau aja cium cowok yang belum tentu jadi suaminya. Gw juga heran itu mereka pacaran karena emang buat nyari jodoh atau buat pajangan doang, ikut-ikutan temen biar dikata gaul.

Tapi enggak buat gw, untuk sekarang ini gw belum terlalu mikirin masalah pacar. Masih banyak hal-hal lain yang harus gw prioritaskan. Gw bukan tipe orang yang berprinsip “nakal dulu baru sukses” tapi gw orang yang berprinsip “sukes itu ketika muda”. Goals mencari istri belum ada dalam agenda gw untuk 5 tahun kedepan. Ya, mencari istri, bukan pacar. Gw tipe orang yang menghargai waktu, gw ga mau membuang waktu buat pacaran yang ga jelas ujungnya, membuang waktu memikirkan orang lain yang belum tentu menjadi bagian penting dalam hidup gw. Waktu ga bisa berulang. Pasangan bisa dicari, tapi waktu tak bisa kembali. Gw percaya wanita yang baik untuk pria yang baik. Sebelum membulatkan tekad untuk mencari jodoh dan menikah ada beberapa goals yang harus gw capai selagi usia gw masih muda, salah satunya punya rumah pribadi dulu, bukan kontrakan, apalagi numpang di rumah orang 😜.

Dalam Islam memang menikah itu ibadah, tapi jangan lupa, menikah itu hukumnya ga hanya sunnah, bisa juga wajib, haram, mubah atau makruh. Pernikahan itu wajib jika si lelaki mampu secara lahir bathin menafkahi istrinya dan ia tidak mampu menahan dirinya terjerumus ke dalam zina. Pernikahan itu sunnah bagi lelaki yang mampu menafkahi istrinya lahir bathin, tapi masih dapat menahan dirinya dari zina. Pernikahan itu haram bagi lelaki yang tidak mampu menafkahi istrinya lahir bathin atau pernikahan dengan mahramnya, atau wanita yang menikahi pria non-muslim atau pernikahan yang bertujuan menyakiti seseorang. Pernikahan itu makruh bagi lelaki yang mampu secara lahir menafkahi istrinya tapi secara bathin tidak mampu seperti lemah syahwat atau lelaki yang belum bisa memenuhi kewajiban terhadap istri. Pernikahan itu mubah bagi lelaki yang tidak terdesak karena alasan-alasan yang mewajibkan atau karena alasan-alasan mengharamkan. Beruntung saat SMA gw punya guru yang tepat saat mempelajari bab nikah 😀 karena masih banyak orang-orang yang beranggapan bahwa nikah itu sunnah bagi semua orang. Menikah memang menambah pintu rezeki, yaitu dengan bantuan istri dan anak-anaknya, bukan berarti seorang pengangguran yang setelah menikah langsung rezekinya nambah 🤣, salah kaprah itu. Kebanyakan orang-orang ngajinya cuma makan mentahnya doang tapi udah ngerasa paling jago, padahal mereka baru dapat kulitnya, belum isinya.

Gw sendiri nantinya nyari jodoh lewat perkenalan aja tapi mendalam kayak interview user di perusahaan-perusahaan gitu saat nyari kerja 😎. Jadi gw bisa mengetahui seenggaknya big picture dari calon istri gw kelak. Gw bakal cari tahu sebanyak mungkin informasi mengenai calon-calon istri gw, dan bakal gw seleksi seketat mungkin, kayak seleksi kerja di BUMN 😂. Menurut gw itu lebih efisien dan menghemat waktu daripada pacaran bertahun-tahun tapi ujung-ujungnya ga dinikahin, dan parahnya lagi move on bakal susah. Banyak orang bilang menikah tanpa pacaran itu ibarat beli kucing dalam karung, tapi gw ga sependapat, menurut gw itu ga cocok analoginya, ibarat beli minuman di toko, masa harus dicoba dulu, kalau ga suka ga jadi beli, kalau suka baru dibeli, kan diomelin ntar sama mbak-mbak kasirnya 😁. Lagian ga semua nikah tanpa pacaran itu berarti kita langsung nikahin anak orang tanpa jelas asal-usulnya. Tentu sebelum dinikahi digali dulu informasinya, misalnya mengenai kepribadiannya, amanah atau tidak, pintar masak atau tidak, agamanya Islam yang baik atau tidak, keluarganya ikut PKI atau tidak 😆.

Bagi sebagian orang jaman sekarang ga punya pacar itu ngenes banget, tapi bagi gw sih justru ga berpacaran itu membuat gw bebas. Bebas dari mikirin orang lain yang belum tentu mikirin gw. Bebas dari ngabarin kabar secara berkala. Bebas dari gangguan saat gaming. Bebas dari tanggung jawab buat ngejagain orang yang belum tentu jadi jodoh gw. Bebas dari telpon-telponan karena gw memang ga suka menelepon, termasuk telepon keluarga di rumah aja jarang, masa gw harus teleponin anak orang sih? Ogah ah 😄.

Biarpun banyak orang yang mengeluh saat malam minggu ga punya pacar, tapi itu ga berlaku buat gw. Malam minggu itu untuk menyelesaikan goals sekunder yang ga bisa gw selesaikan selama hari kerja, seperti belajar photoshop sebagai salah satu passion gw selain pemrograman, atau menonton film yang udah lama gw download tapi belum sempat ditonton, atau bermain game yang masih belum gw tamatin, atau menyelesaikan pekerjaan lainnya termasuk membuat coretan berbagi pikiran ini 😆. Lagian tak apalah, kalau menurut gw sih lebih baik sendirian di malam minggu sekarang daripada sendirian di malam pertama nanti 😅.

Mencari Jati Diri




Ketika gw masih kecil dulu, gw sering gonta-ganti cita-cita. Waktu umur 5 tahun saat ditanya tentang cita-cita gw jawab pengen jadi tentara, karena pistolnya panjang. Kemudian saat TK gw bercita-cita menjadi pilot karena ingin bisa terbang bebas. Lalu pas SD gw bercita-cita ingin jadi seorang professsor ilmuwan, karena terinspirasi dari film-film tentang pengembangan teknologi yang dapat bermanfaat bagi orang lain. Sungguh mulia sekali cita-cita gw dulu 😄. Gw dulu emang terobsesi jadi ilmuwan hingga gw gemar mempelajari matematika dan ilmu sains serta mempraktekkan berbagai macam eksperimen. Gw sering baca majalah Bobo terutama di bagian eksperimen-eksperimen gitu yang langsung pengen gw praktekin seperti bikin lampu bohlam nyala pakai baterai biasa dan pensil 2B, atau membuat jam matahari mengguakan paku dan sinar matahari, dan eksperimen lainnya yang ga gw ingat. Gw sering minta tolong ke kakak atau sepupu gw buat bantuin gw bikin eksperimen tersebut.

Saat SMP gw pengen jadi manager perusahaan karena kebanyakan nonton Cinta Fitri sih, kebetulan waktu itu gw belum punya komputer, jadi mau ga mau gw harus ikut nonton sinetron bareng keluarga 😅. Waktu itu gw nggak terlalu memikirkan masa depan, masih suram gitulah 😂. Gw juga ga yakin sama cita-cita itu karena kemampuan IPS gw ga bagus-bagus amat 😆. Gw emang belum punya goals yang pasti buat masa depan. Saat gw tanya teman-teman yang lain mereka ngejawabnya macam-macam, umumnya ada yang ingin jadi polisi, tentara, pegawai bank, PNS, berdagang, atau bidan bagi perempuan. Ya, di lingkungan gw emang keadaannya seperti itu, ga banyak pilihan buat dijadiin cita-cita, ga seperti kota-kota besar yang pembangunannya lebih maju. Menjadi PNS, polisi, dan pegawai bank merupakan profesi paling populer bagi masyarakat di lingkungan gw.

Berlanjut ke SMA, gw mulai cemas dengan masa depan gw. Satu-satunya di pikiran gw cuma mau jadi polisi kayak kakak gw, itupun gw ga yakin. Teman-teman SMA gw juga pada ga jelas cita-citanya waktu itu, sama-sama belum punya tujuan dan usaha yang pasti, masih pada ngambang. Hingga kelas 3 SMA pun gw masih ga tahu mau jadi apa. Saat sosialisasi-sosialisasi mengenai perkuliahan pun gw cuma bisa bengong. Semua anak IPS diarahin untuk ngambil jurusan yang berhubungan dengan IPS yang ga ada satupun yang gw minati. Saat SMA dulu gw emang ngerasa jurusan sih, karena kuota anak IPA di sekolah gw dibatasi, jadinya terpaksa gw di IPS, ditambah lagi kelas 1 SMA gw agak bandel, formulir buat pemilihan jurusannya ga gw kasih ke guru karena gw ga masuk saat itu. Dampaknya gw pusing mau kuliah di jurusan apa.

Gw mulai nyoba-nyoba review kemampuan gw sendiri. Yang gw tahu passion gw di bidang komputer. Pelajaran yang gw sukai matematika, bahasa inggris dan TIK. Kesimpulannya, kalau gw kuliah cocoknya ngambil jurusan di bidang IT. Sialnya, gw IPS, sulit bagi seorang IPS masuk di perguruan tinggi negeri ngambil jurusan IT. Alhasil waktu PMDK gw ngisinya ngasal, dan udah gw niatin untuk ga lulus PMDK. Gw waktu itu ngambil jurusan geografi, karena nilai UN geografi gw paling jelek, dan gw waktu itu benar-benar berharap ga lulus PMDK 😄. Dan alhamdulillah, gw ga lulus 🤣. Waktu itu gw punya prinsip kalau kuliah salah jurusan itu sangat rugi, rugi waktu, rugi biaya, rugi ilmu. Jadi lebih baik gw ga ikut sama sekali daripada ngebet lulus PMDK di jurusan yang ga tepat. Gw ga mau salah jurusan lagi kayak di SMA. Setelah PMDK ada jalur SPMB sih, tapi gw ga ikut, karena gw emang benar-benar ga minat sama sekali, walaupun orang tua, kakak dan teman-teman gw nyaranin buat gw ikut, tapi gw tetap ga mau.

Kakak gw pernah ngasih beberapa opsi mengenai tujuan gw selanjutnya setelah lulus. Kakak gw bilang anak IPS bisa ngambil jurusan teknik di kampus swasta, tapi uang semesterannya gede. Untung orang tua ngedukung, jadi gw masih punya harapan untuk masa depan gw. Gw pun membuat list terhadap tujuan gw selanjutnya. I’m not the best planner, but I’m a good planner 🤓. List-list yang udah gw rancang yaitu Akpol, perpajakan STAN, teknik informatika Poltekpos, sistem informasi UPI, dan STIN. Gw menaruh akpol di urutan pertama karena keluarga besar gw banyak yang jadi polisi dan kayaknya belum ada yang jadi akpol 😀. Selain itu gw pengen cepat kerja karena ga mau nyusahin orang tua terus, apalagi orang tua gw udah pensiun, dan sering ngeluh masalah duit. Tapi karena gigi geraham gw udah pada hancur semua ditambah tangan gw yang bengkok akhirnya ga jadi daftar 😭. Pilihan kedua gw perpajakan STAN, sesuai yang gw bilang sebelumnya di lingkungan gw PNS masih populer karena sedikitnya pilihan karir di area Sumatera ini, gw pun ikut-ikutan jadinya, walaupun kerja di perpajakan bukan passion gw 😅. Hasilnya gw ga lolos, karena kemampuan gw di bidang ini emang lemah sih, bukan passion gw. Pilihan ketiga dan keempat teknik informatika Poltekpos dan sistem informasi UPI, alasannya jelas karena ini bidang gw 😎. Pilihan terakhir STIN, kalau ini karena gw suka nonton film tentang intelijen sih, makanya gw memasukkan ini sebagai pilihan terakhir gw jika seandainya gw pada ga lolos dari salah satu list di atas.

Gw diterima di 2 perguruan tinggi, yaitu Politeknik Pos Indonesia Bandung dan Universitas Putra Indonesia Padang. Di STIN gw ga jadi daftar karena pembukaanya dimulai awal tahun depan, sedangkan gw udah keterima di 2 perguruan tinggi, jadi daripada gw nganggur ga jelas mending kuliah aja. Gw milih yang di Politeknik Pos Indonesia Bandung jadinya, bukan karena ingin hidup bebas atau ingin jalan-jalan atau ingin naik pesawat atau ingin pamer, tapi karena gw ingin keluar dari zona nyaman gw. Gw ga pengen seperti katak dalam tempurung, gw ingin mendapatkan pengalaman dan ilmu baru di perantauan. Karena kalau gw masih tinggal di area Sumatera, gw susah berkembang. Perguruan tinggi di sini bermacam-macam, tapi pilihan kerja di sini sedikit. Ga jarang orang yang kerja ga sesuai passion dan jurusannya saat kuliah karena sedikitnya pilihan di sini. Kalau gw sih pantang bagi gw kerja di luar passion dan jurusan, karena waktu yang gw habisin buat kuliah itu ga sebentar.

Banyak yang beranggapan “buat apa kuliah jauh-jauh, apalagi swasta”, itu menurut gw salah. Kuliah di perantauan itu ga hanya menambah ilmu di kampus, tapi juga menambah wawasan mengenai berbagai hal, membuat kita keluar dari zona nyaman dibawah bayang-bayang keluarga serta kerabat dekat dan kesuksesan masa lampau di kampung halaman. Seenggaknya kita ga kayak burung di dalam sangkar. Selain itu merantau membuat kita mendapatkan jaringan yang lebih luas. Walaupun di awal biayanya cukup mahal, tapi lumayanlah hasilnya nanti kalau sukses di kota besar. Sukses juga butuh modal, meskipun teori ekonomi “modal sedikit untung banyak”, tetap saja, orang yang berani “bertaruh” dengan modal lebih banyaklah yang bakal dapat keuntungan yang lebih banyak juga 😉.

Merantau membuat gw jadi paham lebih banyak hal. Ternyata dunia itu ga sempit, gw bisa meng-explore diri gw lebih dalam lagi. Disini gw ga ngerasa salah jurusan lagi seperti di SMA. Udah kapok gw salah jurusan di SMA 😆. Gw yang dulunya cuma tahu lulusan IT itu cuma jadi tukang ketik, tukang service komputer, hingga paling banter jadi pegawai bank, akhirnya punya banyak gambaran saat lulus nanti seperti programmer, tester, system analyst, database expert, project manager, dan sebagainya. Gw udah ngerti kalau lulusan IT itu outputnya bermacam-macam. Gw jadi lebih paham dunia industri, dan udah punya goals buat masa depan gw. Goals utama gw adalah menjadi programmer setelah wisuda nanti, sesuatu yang ga pernah gw bayangkan saat kecil dulu. Selain itu gw juga bisa belajar hal-hal baru dari teman-teman yang berasal dari berbagai daerah untuk saling berbagi pengetahuan.

Namun masalah baru muncul, IT itu luas bidangnya, walaupun gw udah jelas tujuannya, tapi gw belum punya fokus tertentu. Di kampus gw terlalu sibuk mempelajari beberapa bahasa pemrograman yang justru membuat gw ga fokus. Dulu gw beranggapan bisa berbagai macam bahasa pemrograman bakalan membuat gw gampang mendapat pekerjaan. Tapi kenyataanya itu membuat gw cuma bisa basic aja, ga sampai advanced apalagi expert. Karena tugas akhir gw menggunakan visual basic .Net gw awalnya milih ini sebagai fokus utama gw, tapi setelah dilihat lowongan pekerjaan menggunakan bahasa pemrograman ini ga populer. Gw nyoba fokus di PHP, framework yang lagi populer adalah laravel, gw pun sempat ingin nyoba belajar laravel, lowongannya sih banyak banget, tapi saingan programmer PHP di Indonesia sangat bejibun juga banyaknya. Front-end apalagi, udah melimpah resource nya di Indonesia. Pas gw googling dan ikut beberapa interview, gw dapat informasi bahwa bahasa pemrograman yang paling dibutuhkan di Indonesia dan resource nya masih kurang adalah Java Enterprise dan C# .Net. Otomatis kedepannya karir gw bakalan baik jika gw berkarir di bahasa pemrograman ini. Disini gw mulai bisa melihat masa depan mau fokus ke mana 😍.

Tapi tetap saja masih ada kendala, yaitu gw belum pernah mempelajari Java Enterprise ataupun C# .Net selama di kampus 🤣. Nggak cuma kampus gw doang sih, setahu gw kampus-kampus di Indonesia baik negeri maupun swasta memang belum ada kurikulum tentang Java Enterprise maupun C# .Net (gatau deh kalau sekarang). Padahal di industri sekarang, dua pemrograman inilah yang lagi kekurangan resource tapi permintaannya banyak, otomatis penghasilannya juga lumayanlah ntar dibanding programmer PHP dan Visual Basic .Net 😍. Setelah menimbang-nimbang untung ruginya, akhirnya gw lebih milih Java Enterprise, karena Java itu ga sekedar bahasa pemrograman, tapi juga platform. Java itu bisa dijalankan dimana saja, berbagai perangkat dan berbagai Operating System.

Sekarang gw mendapatkan pekerjaan sesuai passion yang gw inginkan, sesuai goals yang udah gw rancang. Gw bekerja di sebuah perusahaan menengah yang udah lumayan terkenal sebagai “pemain besar” di industri IT yang memberikan gw kesempatan mempelajari tentang Java Enterprise sebelum terjun ke project sebenarnya. Bukan hanya sekedar teknikal mengenai pemrograman, tetapi gw juga dibekali mengenai ilmu bisnis, industri, dan perkembangan diri. Disini kesempatan buat yang muda-muda yang ingin berkembang sangat dihargai, perbedaan kasta antara senior-junior ga terlalu terlihat, senior-seniornya ga pelit ilmu. Semuanya diarahkan agar karirnya bisa berkembang dan tidak stuck di situ-situ aja. Denger-denger juga katanya sih mantan developer disini begitu resign langsung jadi “master” dan “laku” kerja di tempat lain.

Disini gw juga dapat pengetahuan baru bahwa ga selamanya programmer itu ngoding seumur hidup, jenjang karir seorang programmer itu ga selalu menjadi system analyst atau project manager. Bisa juga ke arah manajemen seperti technical lead, solution architect atau bahkan chief technology officer 😎, sesuatu yang bahkan saat kuliahpun belum pernah gw dengar. Tapi ya gitu, semuanya ga mudah, gw harus kerja ekstra keras juga, apalagi gw harus belajar Java Enterprise dari nol. Ditambah lagi sewaktu gw sign in, gw langsung dapat project besar yang lumayan kompleks dan harus diselesaikan dalam waktu dua bulan. Atasan gw juga bingung kenapa project yang lumayan kompleks itu waktunya cuma dua bulan, ditambah lagi yang ngerjain orang-orang kayak gw yang baru kenal Java Enterprise 🤣. Tapi gw anggap aja itu semua sebagai tantangan untuk bisa lebih jago lagi kedepannya. Semoga gw bisa betah dan berkembang pesat disini.

Begitulah evolusi cita-cita gw. Gw baru menemukan jati diri gw itu agak telat saat masuk kuliah bukan saat SMA seperti seharusnya. Untung pas kuliah gw ga salah jurusan juga, kalau gw salah jurusan mungkin sekarang gw masih jadi pengangguran 😅. Kalau dilihat-lihat sih, bidang gw yang sekarang sedikit berhubungan dengan salah satu cita-cita waktu kecil dulu, yaitu jadi ilmuwan, mengembangkan sebuah teknologi yang bermanfaat bagi orang lain 😃. Bagi yang masih sekolah gw sarankan usahakan pas SMA udah punya tujuan pasti mau kuliah ngambil apa dan kerja jadi apa nantinya biar suksesnya ga tertunda. Banyak ditemukan anak-anak yang ga punya passion, salah jurusan dan ujung-ujungnya menyesal. Carilah passion yang bermanfaat. Pelajari pelajaran yang terkait dengan passion yang diminati dengan tekun. Bukan berarti pelajaran lain ga harus ditekuni, tapi jadikan pelajaran yang terkait passion tersebut sebagai prioritas utama yang harus dikuasai. Karena normalnya manusia hanya bisa menguasai beberapa pelajaran saja, jarang-jarang ada murid yang menguasai semua pelajaran sekalipun itu juara kelas. 🙂