Selasa, 19 September 2017

Selamat Wisuda atau Selamat Menganggur?


Rabu, 5 Oktober 2016, gw resmi menjadi pengangguran, eh wisudawan. Setelah 3 tahun mengalami berbagai rintangan selama proses belajar di kampus, akhirnya gw akan terjun ke dalam dunia kerja yang sejujurnya belum siap buat gw lalui. Walaupun sebenarnya 3 tahun itu mungkin waktu yang cukup untuk menimba ilmu, tapi tetap aja gw merasa belum siap-siap amat untuk terjun bersaing mencari pekerjaan. Gw pun luntang-lantung kesana kemari mencari pekerjaan mulai dari daerah Bandung, Jakarta, hingga Tangerang. Sebagian besar gw nyari kerja di Jakarta karena emang jumlah lowongannya di bagian IT lebih banyak dibanding kota lainnya seperti Bandung, terutama lowongan buat fresh graduate lulusan diploma. Kualifikasi yang ditawarkan pun bervariatif, cocok untuk seorang fresh graduate kayak gw. Kalau di Bandung kebanyakan kualifikasinya untuk sarjana, kalaupun ada untuk diploma, syaratnya harus punya pengalaman, kan gw fresh graduate, mana ada pengalamannya. Selain itu UMK di Jakarta lebih gede daripada Bandung. Makanya gw lebih milih nyari kerja di Jakarta daripada di Bandung. Walaupun gw nyari kerja di luar kota, gw tetap melanjutkan kos di Bandung karena lebih murah dibanding Jakarta, dan gw males pindahan sebelum ada kejelasan.

Selama gw nyari kerja, gw percaya walaupun terkadang kita kesulitan mencari kerja, perusahaan sebenarnya juga kesulitan dalam mencari calon pekerja yang berkualitas, jadi gw ga pernah menyerah, tentu masih banyak harapan buat gw, tinggal kita aja yang harus memperbaiki diri. Total sudah kurang lebih 15 tes dan interview yang udah gw jalani hingga akhirnya gw resmi mengakhiri pencarian gw setelah 9 bulan kemudian. Ibarat ibu-ibu hamil, udah brojol gw tuh 😂. 9 bulan itu sebenarnya bukan waktu yang lama-lama amat sih kata orang-orang, tapi tetap aja sempat bikin gw stres. Dari 15 lamaran itu bukan berarti gw gagal semuanya. Total dari 15 kali percobaan, 9 diantaranya emang gagal tes/interview, 1 diantaranya mengundurkan diri saat tes, 4 diantaranya udah lolos tapi gw mundur karena berbagai alasan, dan 1 sisanya alhamdulillah udah resmi diterima dan mulai bekerja tanggal 14 agustus ini. Berikut perjalanan gw selama mencari pekerjaan.

1. Kampus - Web Programmer (ditawarin tapi gw tolak)
Awal September, sebulan sebelum gw wisuda, pada saat bimbingan terakhir gw sama pembimbing 2, gw ditawarin sama beliau buat kerja di kampus sebagai PHP Programmer. Gw kaget sekaligus bangga, ternyata beliau mempercayai kemampuan gw yang sebenarnya biasa-biasa aja 😀. Saat itu gw emang gatau harus gimana, setelah sedikit ragu-ragu, gw pun akhirnya bilang untuk pikir-pikir dulu karena mau fokus wisuda dulu. Awalnya beliau ingin jawaban itu pada saat itu juga, tapi akhirnya gw dikasih waktu juga buat mikir-mikir. Nyampe di kosan, gw langsung melakukan menimbang-nimbang kesempatan itu. Kalau diambil tentu jadi kebanggaan tersendiri langsung kerja sebelum wisuda tanpa magang terlebih dahulu seperti teman-teman gw lainnya, apalagi yang menawarkan adalah salah satu dosen killer di kampus gw, yang irit banget kalau ngasih nilai, apalagi gw sendiri dikasih nilai C dan B untuk mata kuliah jaringan dan administrasi jaringan. Tapi setelah mikir panjang, gw putusin untuk menolak tawaran tersebut karena menurut gw, aneh aja rasanya, kuliah di kampus, kerja di kampus juga. Gw sebenarnya juga lebih suka bergabung dengan perusahaan IT konsultan yang konon katanya bisa nambah jam terbang seorang newbie macam gw bisa berkembang pesat dalam waktu singkat, tentunya dengan usaha yang maksimal juga. Karena yang nawarin dosen senior, gw ngerasa gw emang punya potensi dan bisa dengan gampang nyari kerja di luar (agak sombong emang, belum tau kalau nyari kerja itu susah 😄)

2. Dekat Fatmawati - Programmer (ditolak)
Setelah wisuda, gw langsung tancap gas mencari kerja. Akhir oktober gw dapat tawaran tes/interview di Jakarta. Karena ga punya tempat tinggal, gw numpang tidur di rumah sepupu gw di Citayam, Bogor. Disini sebelum kerja, disuruh magang dulu beberapa bulan dan selama magang cuma dikasih uang saku doang. Gw dapat giliran interview kedua terakhir. Beberapa orang yang interview sebelum gw cuma beberapa menit, karena yang interview kebetulan alumni kampus gw juga, jadi enak ngobrolnya. Sial buat gw dan 2 teman lainnya, yang interview sama orang lain, bahkan gw yang diinterview paling lama, sekitar 1 jam 😐. Teman-teman gw yang lain cuma ditanya MVC sama dasar-dasar database, giliran gw langsung ditanya beberapa teori, tes kodingan berbagai bahasa, sampai masalah jaringan. Mana gw ga belajar lagi sebelum interview, kampret emang 😅. Setelah seminggu kemudian emang sudah bisa ditebak, gw dikirim email kalo gw ga diterima.

3. Warung Jati - Java Engineer (telponnya ga diangkat saat offering 😂)
Setelah lamaran sebelumnya, gw jadi terlecut untuk segera belajar lagi dan ngelamar di tempat lain dengan persiapan matang. Setelah browsing kesana kemari, akhirnya gw dapat tawaran tes lagi di Jakarta. Gw ditawarin di bagian Java, walaupun sebenarnya gw ga ngerti-ngerti amat sama Java, cuma ngerti dasar-dasarnya doang 🤣. Gw liat juga, kayaknya prospek kerja programmer Java lebih menjanjikan daripada bahasa lainnya. Disini yang lolos bakal dididik dulu selama 6 bulan dan juga dapat uang saku tiap bulannya selama training. Dengan persiapan cukup waktu matang, gw menjalani prosesnya dengan cukup baik, minus saat interview user. Saat itu gw ditanya soal matematika tentang substitusi dan eliminasi, gw tau jawabannya, tapi saat ditanya caranya gw ga bisa jawab, karena waktu itu gw emang lupa tentang subtitusi dan eliminasi. Walau begitu gw tetap optimis sih. Hasilnya gw ditelepon lagi, tapi karena waktu itu gw mau mandi, akhirnya gw mandi dulu ngebiarin hp gw yang masih berdering, karena gw pikir, paling itu keluarga gw, pasti bakal ditelepon lagi nanti. Tapi pas dilihat, ternyata nomor Jakarta. Gw bingugn karena ngerasa ga pernah lagi apply job di Jakarta semenjak yang terakhir. Gw coba browsing di google, ternyata nomor itu mirip dengan nomor perusahaan terakhir gw interview. Sedikit ragu, akhirnya sore harinya gw telepon balik, ternyata emang bener, trus gw disuruh tunggu besok buat ditelepon lagi. Tapi ternyata gw baru ditelepon lagi bulan berikutnya, nanyain kenapa tawarannya ditolak waktu itu, ya gw jelasin aja. Setelah itu gw ga dikabarin lagi, mungkin HRD nya ngambek 🤣

4. Tangerang Selatan - Web Programmer (ditolak)
Sejak yang terakhir hingga Maret 2017, gw ga pernah apply job lagi. Waktu-waktu gw habiskan untuk mempersiapkan diri gw semaksimal mungkin dengan belajar kembali beberapa hal dasar pemrograman, desain ulang CV, bahasa inggris dan interview (sebagian lagi diantaranya dihabiskan untuk bermain game 😅). Setelah cukup yakin, akhirnya gw apply lagi di wilayah Tangerang Selatan. Disana range gajinya yang ditawarkan cukup gede daripada perusahaan lainnya. Dan emang bener sih, gw saat itu ngerasa lebih siap. Gw bisa menyelesaikan tes tulisnya dengan baik. Saat interview, interviewer gw meragukan gw karena gw cuma lulusan D3 dan pas SMA gw ambil jurusan IPS. Saat itu gw agak pesimis, tapi dia tetap ngasih gw kesempatan buat tes teknikal keesokan harinya jam 1. Pas tes teknikal terjadi miskomunikasi antar pegawai disana, harusnya gw tesnya pagi, tapi disuruh datang waktu itu jam 1. Terpaksa gw disuruh tes teknikal bikin web sederhana dalam waktu 90 menit. Gw cuma bikin seadanya, dan hasilnya gw disuruh tunggu seminggu dan udah bisa ditebak, gw ditolak.

5. Grogol – Application Consultant (ditolak)
Setelah yang terakhir gagal, gw coba ngelamar di posisi yang berbeda, konsultan aplikasi. Sebenarnya waktu itu gw ga terlalu paham sih sama jobdesk ini, tapi gw coba-coba aja 😆. Interview disini sangat singkat, cuma ngobrol-ngobrol bentar doang. Gaji yang ditawarin disini setara UMR. Setelah baca CV gw, dia bilang gw ga cocok di posisi ini, cocoknya di programmer. Gw disuruh nunggu seminggu, dan seperti biasa, gw udah bisa menduga jawabannya 😅.

6. Tangerang – Tester (ditolak)
Gw kembali nyoba ngelamar di posisi yang berbeda, kali ini tester. Kalo yang ini gw tahu jobdesknya. Gw ga ingat berapa gaji yang ditawarin disini. Soal tesnya lebih rumit dan berbeda daripada soal implementasi yang pernah gw kerjain di kampus. Gw kerjain aja semampu gw. Pas interview, kembali HRD nya bilang kalo gw lebih cocoknya di pemrograman. Walaupun gw disuruh nunggu seminggu, sebenarnya gw udah tahu jawabannya 😅

7. Bellagio Residence – VB.Net Programmer (ditolak)
Setelah 2 kejadian sebelumnya, gw ngerasa mungkin emang pemrograman jodoh gw. Gw pun nyoba ngelamar lagi di bagian pemrograman. Kali ini gw nginap di kosan teman gw di daerah Mampang karena sepupu gw rumahnya kedatangan mertuanya. Mungkin gw ga cocok di pemrograman web. Kali ini gw dapat undangan interview sebagai VB. Net Programmer. Saat gw bilang gaji yg gw harapkan sekian, HRDnya nanya ke gw ‘yakin segini?’. Gw bingung, ini maksudnya gaji yang gw tulis itu kegedean apa kekecilan ya? Tapi bodo amatlah gw bilang aja yakin 😁. Setelah menjalani serangkaian tes, HRDnya bilang secara tes tulis gw lolos, tinggal nunggu kabar mengenai interview user nanti. Tapi setelah itu gw ga dapat kabar lagi.

8. Daan Mogot – Programmer (ditolak)
Gw kembali dapat tawaran di bagian pemrograman. Gw datang interview telat, karena kampretnya tukang ojek online yang gw naiki kena tilang salah masuk jalur 😅. Untung gw masih dibolehin ikut tes. Disini sebelum kerja ditraining dulu 3 bulan, selama training cuma dapat uang saku. Kali ini gw optimis lolos, karena gw udah merasakan berbagai tes di perusahaan lain, dan soal-soalnya ga jauh beda. Gw bisa menjawab soal-soalnya dengan baik hingga selesai. Anehnya, di email mereka bilang tesnya cuma one day proses, tapi ternyata setelah tes tulis dan presentase perusahaan, semua peserta tes disuruh pulang dulu, besok bakal dikabari siapa aja yang lolos tes tulis. Alasannya yang menilai tes tulis belum selesai memeriksa. Walaupun begitu, gw tetap optimis dipanggil lagi. Tapi ternyata gw ga dipanggil lagi, gatau kenapa, mungkin karena telat itu salah satunya. Entahlah.

9. Wisma Staco – VB.Net Programmer (ditolak)
Kali ini gw kembali nyoba ngelamar di bagian Desktop Programming. Gw ga ingat berapa range gajinya, tapi kayaknya ga beda jauh sama perusahaan-perusahaan sebelumnya. Disini agak unik, selain tes tulis pada umumnya, disini ga ada tes teknikal, dan disini juga ada tes menggambar pohon. Gw kan sama sekali ga bisa menggambar, jadinya gw bikin gambar pohon yang paling gampang, yaitu pohon kaktus😊. gatau deh itu berpengaruh sama penilaian atau nggak, gw ngelamar di bagian pemrograman kok disuruh gambar . Di akhir interview gw disuruh interview user, tapi HRDnya sendiri belum tau usernya bisa atau tidak, trus dia balik dulu ke ruangannya buat nanyain usernya, abis itu dia balik lagi ke gw bilang kalo usernya belum bisa, gw disuruh nunggu seminggu lagi. (udah bosan gw sebenernya disuruh nunggu seminggu mah 😅).

10. Palma One Building – Developer (ditolak)
Setelah sebulan vakum apply job, gw kembali apply di jakarta dengan CV yang udah gw rombak desainnya biar lebih fresh. Gw dapat undangan interview lagi di Kuningan. Gw berangkat dengan rasa pesimis setelah berbagai penolakan. Disini interviewnya sebentar, cuma beberapa menit dan lagi-lagi kembali disuruh nunggu seminggu. Kali ini gw ga nginap di Jakarta, sehabis interview gw langsung balik ke kosan gw di Bandung. Dan hasilnya seperti biasa, ditolak. Uang di rekening mulai menipis. Disini gw mulai menyesal telah melewatkan beberapa tawaran yang dulunya gw abaikan. Gw pun berjanji ga akan melewatkan sedikitpun tawaran yang akan datang nanti.

11. Maranatha – Web Programmer (lulus, tapi…)
Memasuki bulan Ramadahan, gw masih menganggur. Gw mulai kepikiran untuk mundur aja balik ke Solok. Tapi sebelum itu gw bakal berusaha terus hingga lebaran nanti. Akhirnya gw nemu lowongan yang sesuai kualifikasi gw di Bandung. Setelah apply, gw disuruh ngerjain tes melalui web. Setelah itu baru gw diundang untuk tes teknikal dan interview di perusahaan tersebut. Disana secara umum soalnya hampir sama dengan tempat lain, tapi lebih lengkap, termasuk ada tes command prompt. Ya gw isi yang gw tau aja, sisanya gw kosongin. Pas interview dia bilang kalo mereka membutuhkan programmer C#, kalo mau gw training dulu disana selama 1.5 bulan ditambah waktu tunggu selama 1 bulan, dan selama training dan masa tunggu itu gw ga dikasih uang saku. Ditambah lagi gaji yang ditawarkan paling rendah dibanding perusahaan-perusahaan lain yang gw lamar. Gw ragu, trus gw dikasih waktu buat mikir. Di satu sisi gw ga mau ngelewatin kesempatan yang ada seperti sebelumnya sekaligus nambah ilmu pemrograman gw selama training, apalagi perusahaan tersebut termasuk perusahaan IT besar di Bandung. Di sisi lain gw juga ga mau kalo ga dikasih apa-apa, soalnya duit gw udah makin menipis, beda cerita kalo duit gw masih ada lumayan seperti beberapa bulan yang lalu. Akhirnya gw abaikan aja tawarannya sambil berharap ada tawaran yang lebih baik lagi.

12. Cipayung - .Net Programmer (ditolak)
Gw dapat SMS panggilan tes lagi di Jakarta, kali ini di Jakarta Timur. Gw kembali nginap di kosan teman di Mampang. Awalnya udah aneh disana, gw sempat bingung sama lokasinya, soalnya disana kayak perumahan biasa. Ternyata tempat kerjanya emang di dalam rumah, bukan di kantor 😄. Disana soal tesnya agak berbeda, lumayan sulit buat gw waktu itu karena gw emang ga mempersiapkan apa-apa, padahal soalnya materi dasar aja sih. Disini gw diceramahin sama interviewernya (baru kali ini interview gw diceramahin 😒). HRDnya dari awal emang keliatan ga ramah, bahkan gw ragu itu dia HRD abal-abal 😃. Waktu ditanya tentang tugas akhir gw, dia nanya client-servernya gimana. Gw jelasin aja aplikasinya terpisah dalam beberapa client, tapi databasenya satu di server. Trus dia bilang itu bukan Client-Server 🙄. trus dia nanya hobi gw, gw jawab ‘membaca’. Dia malah tersenyum ngeledek, makin kesel gw liatnya. Emangnya memalukan banget ya punya hobi membaca itu? Dia malah fitnah gw suka baca berita-berita gosip ga jelas, kan kampret nih orang 😑. Di akhir interview dia bilang bakal mereview lagi, trus gw disuruh tunggu. Sebenarnya ga disuruh tunggu pun gw ga bakalan mau kerja disana. Dalam hati gw bilang ‘bodo amat, kalaupun diterima ga bakal gw mau kerja disini’😣.
           
13. Petamburan – Programmer (mundur saat tes)
2 hari setelah kejadian kampret sebelumnya, gw dapat email untuk ikut tes online. Gw disuruh bikin program sorting sederhana pake bahasa apa saja. Gw optimis banget lolos tahap ini. Setelah itu kalau lolos katanya gw bakal dikabarin lagi. Awalnya gw kira ga lolos karena ga ada kabar lagi, ternyata tes tahap selanjutnya dilakukan setelah lebaran, kirain gw kena harapan palsu lagi (udah kebal soalnya 😂). tapi akhirnya gw mundur karena kelamaan gw nunggunya, gw udah diterima kerja di perusahaan lain 😝

14. Kebon Kelapa – Java Developer (Diterima J)
Sehari setelah tes online sebelumnya, gw langsung balik lagi ke Bandung, bertekad ga akan apply di Jakarta lagi, dan berniat mundur balik ke Solok saat lebaran karena alasan dana yang sudah menipis. Baru beberapa menit nyampe di Bandung, lagi-lagi gw dapat telepon interview lagi dari jakarta, sebuah perusahaan konsultan IT yang udah lumayan terkenal di dunia IT Indonesia, dari lowongan yang gw apply udah sebulan yang lalu (langsung galau gw 😊). Dulunya gw kira gw ga bakal dipanggil karena ga ada telepon setelah satu bulan apply. Dia bilang selengkapnya dikirim ke email, trus gw iyain aja. Gw sebenarnya ragu, pergi atau nggak, kalau ‘pergi’ dana udah menipis banget, ga cukup ntar buat ongkos mudik, kalau ‘nggak’ udah terlanjur bilang iya tadi. Akhirnya gw putuskan berangkat lagi ke Jakarta dengan harapan bapak gw bakal ngasih gw suntikan dana buat mudik nanti dan untuk menghemat makan, gw numpang nginap di rumah sepupu gw lagi. Saat tes IQ gw sempat hampir salah soal, untung diingetin HRDnya (memalukan 🤗). Tes teknikalnya hampir sama kayak tempat lain, bedanya soalnya Full English, untung gw selama menganggur sering berlatih English, dan tes javanya tentang mencari output program. Walau gw ga jago-jago amat ngoding Java, tapi gw paham dasar-dasarnya. Lalu interview HRD dengan lancar karena udah biasa (keseringan interview 😅). Diakhiri interview user tentang teori algoritma, java, OOP dan PDO. Agak gugup sih pas interview user karena emang ga ngapalin teori, cuma bisa menjelaskan sebisanya aja (selain itu wajah interviewernya lumayan serem mirip dosen killer di kampus gw 😂). Untung bisa ngejawab semuanya walau kurang lancar. Di akhir interview dia bilang secara fundamental gw lulus kualifikasi, nanti tunggu kabar dari HRD aja. Disini feeling gw ngerasa positif banget, tapi gw ga mau berbesar hati dulu, siapa tau gw dikasih harapan palsu lagi (udah trauma soalnya 🤣). Yang lulus akan menjalani training selama 4.5 bulan dan selama training mendapatkan gaji full layaknya karyawan tetap (ini yang membedakan perusahaan ini dengan perusahaan yang menyediakan training lainnya yang cuma ngasih uang saku, bahkan ada yang ga dikasih apa-apa 😜). Karena interview usernya baru dimulai pukul 5 sore, jadi gw bareng yang lain akhirnya buka puasa di pinggir jalan. Besoknya saat gw lagi di bus menuju Bandung, tiba-tiba gw dapat telepon lagi dari HRDnya buat job offering. Di hari yang sama kakak gw juga ngasih kabar kalau bapak gw bakal ngasih gw ongkos pulang, jadi dana di rekening gw bisa gw manfaatkan untuk pulang pergi Jakarta-Bandung sekali lagi buat job offering. Tapi waktu itu gw belum ngasih kabar ke keluarga bahwa gw mau job offering, mau gw ceritain setelah gw resmi tanda tangan job offering aja, takutnya dapat harapan palsu lagi 😆. Dan setelah job offering gw langsung balik Bandung malam itu juga biar bisa sekalian beli tiket bus ke Solok dari Bandung sambil ngasih tahu keluarga gw kalau gw udah bekerja 😍

15. East Tower – C# Developer (Lulus tapi gw tolak)
Sehari sebelum dapat undangan interview di Kebon Kelapa, gw terlebih dahulu dapat undangan interview di Kuningan, sebuah perusahaan IT yang bekerjasama langsung dengan Microsoft, tapi tesnya dilakukan di Universitas Kristen Maranatha. Walau begitu waktu pelaksanaannya lebih dulu yang di Kebon Kelapa. Saat gw tes di kampus Maranatha, sebenarnya gw udah dijadwalin job offering dari perusahaan sebelumnya, tapi waktu itu gw belum tanda tangan, dan gw juga udah terlanjur janji sebelum offering tersebut buat hadir mengkuti walk in interview di kampus Maranatha. Gw mengikuti tes dan interview dengan sangat rileks, karena gw udah ga ada beban lagi. Tesnya cuma tes IQ dan logika matematika aja, ga ada tes teknikal, dan interviewnya kurang lebih sama dengan perusahaan-perusahaan lainnya, bedanya ga ada interview user. Disini yang lulus bakal ditraining dulu selama 2 bulan, selama training dapat uang saku. Katanya pengumuman hasilnya setelah lebaran, jadi agak lama juga. Setelah lebaran ternyata emang benar, gw ditelepon, tapi waktu itu hp gw abis dimainin sama keponakan malah ditaruh sembarangan, mana nada deringnya dikecilin lagi, jadinya ga kedengeran ada telepon masuk. Sorenya baru gw nyadar ada 2 panggilan masuk plus 2 email mengenai job offering di perusahaan ini dan lanjutan tes tahap berikutnya buat perusahaan yang di Jakarta Barat sebelumnya gw bahas. Akhirnya gw pinjem hp kakak gw buat ngebalesin email penolakannya satu-satu, karena gw udah diterima lebih dulu di Kebon Kelapa.

Bonus. Alam Sutera – Programmer, (ga pernah apply, tiba-tiba dipanggil 😁)
Yang ini agak unik, gw ga pernah apply lowongan ini, tapi tiba-tiba dapat email aja buat ngundang gw interview. HRDnya bilang kalau nemu email gw via jobstreet, padahal gw ngerasa udah ngehapus email ini di Jobstreet. Karena gw udah keterima kerja, ya gw tolak aja.

Begitulah perjalanan hidup gw dalam menemukan pekerjaan. Gw inget pepatah arab: “Siapa yang bersungguh-sungguh dia akan berhasil, siapa yang bersabar dia akan beruntung, siapa yang tetap dijalannya dia akan sampai, siapa yang menanam dia akan menuai hasilnya”. Tapi sebelumnya gw sempat dapat tawaran kerja instan yang bisa menghasilkan duit puluhan juta dengan cepat. Tapi bukan itu yang gw mau. Gw punya prinsip kalau kita dikasih duit senilai 50juta sama seseorang, duit yang kita hasilkan cuma segitu aja. Tapi kalau kita dikasih ilmu senilai 50juta sama seseorang, duit yang kita hasilkan bisa berlipat ganda dari nilai ilmu tersebut. Gw juga sempat diajakin buat ngelamar di Pos Indonesia, tapi gw juga ga minat dan mengikuti tesnya dengan setengah hati. Dosen senior gw juga pernah bilang kalau memang punya passion di dunia IT bergabunglah dengan perusahaan konsultan IT, jangan di end user, jangan di perusahaan umum. Gw juga sempat ditawari kerja di Bank sama keluarga di Padang, katanya sih gajinya ga beda jauh sama yang di Jakarta, tapi gw tolak juga. Karena gw ngerasa bakalan percuma gw kuliah menuntut ilmu di bidang IT, belajar logika pemrograman, belajar matematika bertahun-tahun kalau ujung-ujungnya gw keluar dari jalur. Gw kuliah ngorbanin materi buat biaya semester, biaya bulanan dan biaya kosan serta ngorbanin waktu, tenaga dan pikiran selama 3 tahun. Gw ga mau semua ilmu yang udah gw dapatkan terasa sia-sia tanpa manfaat sama sekali.


Location: Palmerah, West Jakarta City, Jakarta, Indonesia

Jangan Lupa komentarnya 😉






0 comments:

Posting Komentar

Silahkan tinggalkan komentar anda disini