Minggu, 17 September 2017

T E R C O L O N G


Jumat pagi, 04 agustus 2017 aktivitas gw berjalan seperti biasanya, mulai dari bangun dini hari, online, shalat, online lagi sambal ngopi ditemani 1 slot biscuit rasa vanilla cream. Hari itu gw emang lagi sibuk browsing tentang masalah windows 10 gw yg ga bisa di upgrade karena file ISO yang gw download bermasalah. Saking fokusnya gw sampe lupa kalau kuota gw tinggal sedikit, hingga pulsa gw kepotong sampe nol rupiah, kampret emang 😣. Mana browsingnya belum kelar, kuota abis, pulsa juga ikut kesedot semuanya. Gw pun cari akal gimana caranya pulsa dan kuota gw bisa awet, salah satunya dengan cara membeli kartu provider baru, yg ada paket super ngebut 😀. Gw pun mengganti kartu provider hp gw dan yg lama gw taruh di hp jadul gw. Eh gataunya providernya tipu-tipu, cuma kartu tertentu doang yg bisa ngaktifin paket super ngebut, mana di websitenya ga dikasih tau lagi, jadi nyesel dah. Akhirnya gw ngerancang strategi baru, yaitu tetap make provider lama, walaupun harganya sangat diskriminasi bagi pengguna 3G. Hari itu gw udah ngerancang rencana buat siangnya yaitu, shalat jumat, beli makan, beli pulsa, dan langsung beli paket internet.

Beberapa hari sebelum itu gw ga ada firasat apa-apa, tapi tiba-tiba aja gw pengen format memori hp dan sebelum diformat, gw backup dulu datanya di laptop. Gw juga entah kenapa tiba-tiba pengen meningkatkan security di laptop gw dengan ngasih password bios, hardisk, sama enkripsi windows 10 pada beberapa file di laptop. Gw mengubah beberapa password gw menggunakan algoritma yg ada di otak gw 😁, jadi ga ada yang tahu password gw apa, termasuk gw sendiri, karena gw cuma hafal petunjuk password dan algoritmanya doang, hehee.. keren kan? Algoritmanya pun gw bagi 2 tipe, yg pake angka dan yang pake angka sama karakter. Ga lupa juga gw upload di internet algoritmanya biar nanti suatu saat gw ga lupa.

Hingga akhirnya waktu menunjukkan pukul 11.45 AM, gw pun bergegas matiin laptop tanpa cabut kabel-kabelnya, (jadi colokan charger dan usb pada penuh ga gw cabut) dan mandi sebelum jumatan. Sebelum berangkat jumatan, ga seperti biasanya gw sengaja ninggalin hp gw buat dicharge walaupun baterenya masih keisi 50%. Biasanya gw kemana-mana selalu bawa hp walaupun baterenya tinggal dikit, kecuali emang mati total, baru gw tinggal dan charge hpnya. Lalu gw gembok pintu dan berangkat ke masjid ninggalin laptop sama hp tanpa ada firasat negatif. Yang gw bawa cuma dompet buat bawa kartu atm sama hp jadul gw buat antisipasi gw lupa nomornya. Waktu keluar, suasana rumah emang keliatan sepi sih dari biasanya. Ga ada tukang jahit di lantai bawah, pintu lantai bawah juga ga dibuka, karena mereka emang lagi pulang kampung tiap awal bulan.

Setelah shalat jumat berakhir, gw buru-buru nyari makan siang, sempat ragu mau beli nasi padang atau beli nasi warteg, akhirnya gw mutusin untuk makan di warteg. Dan ga seperti biasanya gw abis shalat jumat makan di warung, biasanya gw cuma beli nasi bungkus dan makan di kamar. Abis makan gw langsung berangkat ke atm buat beli pulsa sambil ngecek saldo atm. Udah berjalan cukup jauh, ternyata mesin atm nya rusak, sempat gw coba paksa masuk, kartu gw ga masuk-masuk, apes banget gw 😫. Akhirnya gw jalan lagi lumayan jauh nyari atm di tempat lain. Pengen cepat-cepat transaksi di atm, eh gw ditarik sama cewe yg panik karena gatau cara ngeluarin kartunya dari mesin atm, (dia gatau letak tombol cancel 😅) trus minta bantuan gw. Terpaksa deh gw tunjukin dulu tuh cewe letak tombol cancel. Abis itu gw melakukan pembelian pulsa di atm dengan lancar sekalian ngecek saldo dan gw langsung balik pulang.

Sewaku berjalan pulang dekat pintu masuk gang, gw ketemu temannya teman sebelah kamar gw yang emang sering nginap disana. Dia tersenyum nyapa gw, gw balik senyum biar agak ramah gitu. Sekitar jam 2 gw pun akhirnya nyampe kembali ke rumah yang memang masih sepi kala itu, pintu pagar waktu itu terbuka, gw positif thinking aja sih, mungkin yang keluar tadi lagi buru-buru, trus lupa nutup pagar. Gw naik ke lantai atas, pas mau buka gembok, gw liat bautnya kok agak goyang, pas gw perhatikan lagi bautnya kurang satu. Di Bandung gw juga pernah ngalamin hal yang sama waktu gw lagi nginap di Citayam, rumah saudara gw, tapi waktu itu ga ada yang hilang atau rusak satupun, kecuali gemboknya aja yang bautnya copot. Karena saat gw ke Citayam, barang-barang penting seperti laptop sama hp gw bawa. Bedanya lagi, setelah gembok gw dicopot ga dipasang lagi kayak sekarang. Tapi kali ini perasaan gw tiba-tiba ga enak banget, gw langsung buka kunci, yg pertama gw liat adalah terminal colokan listrik, dan bener aja hp gw bareng charger ga ada. Walaupun kamar gw keliatan berantakan, tapi gw mengaturnya secara teratur, jadi gw pasti inget banget dimana aja letak barang-barang gw jika ga ada yang mengubah letaknya, dan gw yakin banget terakhir sebelum berangkat ke masjid gw ngecharge hp gw disana. Tapi untung sih laptop gw ga ikut diambil, mungkin yang nyolong emang ga punya rencana buat ngangkut laptop gw, atau dia tau kalo laptop gw dikasih security berlapis, atau bisa jadi dia gatau cara ngemas laptop gw yang kabel-kabelnya masih pada kepasang, atau karena dia buru-buru dan ngambil hp doang biar aksinya lebih cepat dilakukan dibanding ngambil laptop yang agak ribet ngebawanya, atau bisa juga dia merasa kasihan ke gw trus cuma ngambil hp doang yang harganya lebih murah dibanding harga laptop, atau karena hp gw lebih gampang diangkut ketimbang laptop, atau apapun alasannya.

Gw agak panik dan langsung mau telepon yg punya rumah pake hp gw yang lama, tapi nomornya ga gw simpan di hp jadul gw itu, gw pun telepon kakak gw yang di Solok buat ngasih tau hp gw hilang dan minta tolong ke bapak gw buat telepon pak haji, yang punya rumah. Kebetulan hari itu yang dia lagi di rumahnya yang lain di Pamulang, jadi gw harus nunggu dia balik ke palmerah selama beberapa jam. Sambil nunggu, gw pun nyoba menganalisa siapa pencurinya. Ga mungkin orang luar yang masuk, karena jarang banget gw liat ada orang lain yang masuk tanpa ijin ke pekarangan rumah. Ga mungkin juga tukang jahit disana, karena waktu itu mereka lagi ga ada di rumah, dan setahu gw mereka itu loyal sama Pak Haji. Ga mungkin juga teman sebelah kamar gw yang ngambil karena gw tahu pagi jam 09.00 AM dia udah berangkat kerja, dan dia orangnya ramah. Gw yakin pelakunya masih orang yang paham kondisi rumah disana, dia pasti udah punya rencana buat maling, dan dia tau apa yang gw punya, dia udah punya gambaran seperti apa kondisi yang ada di lapangan. Tuduhan gw akhirnya mengarah pada temannya teman sebelah kamar gw itu (sebut saja si A), yang emang sering numpang nginap disana. Penjaga rumah juga udah kenal dia, jadi dia bebas keluar masuk disana. Dia dulu kerja disini, tapi sekarang udah ga kerja disini lagi, tinggal di tempat lain, udah menikah, punya anak di Cirebon dan sekarang menganggur.

Ada beberapa alasan kenapa gw menduga dia sebagai pencurinya. Yang pertama dia orang terakhir yang gw temui keluar dari rumah tersebut, gw berpapasan sama dia saat pulang beli pulsa. Yang kedua dia satu-satunya orang luar yang bebas keluar masuk rumah disana. Yang ketiga dia pasti sudah paham kondisi rumah tersebut, kapan rumah tersebut sepi, apa aja yang ada disana, dan sebagainya karena dia dulu pernah tinggal disana dan kemudian beberapa kali sempat menginap. Yang keempat, dua minggu sebelumnya dia pernah masuk ke kamar gw saat gw lagi nonton di laptop, dia mau minjem duit gopek, katanya dia masih belum dapat kerja, anaknya lagi sakit di cirebon, sebagai gantinya, dia mau ngasih gw tv. Trus gw tolak aja secara halus, gw bilang kalo gw juga masih belum kerja, baru mau training dan itu mulainya baru bulan depan, duit gw pas-pasan, lagian gw jarang nonton tv, gw lebih sering nonton film di laptop daripada nonton acara tv. Diapun keluar sambil bilang bakal coba minjem ke teman sebelah kamar gw itu. Sejak itu gw juga udah ngerasa aneh sama kelakuan dia, masa baru kenal udah berani minjem duit. Yang kelima, saat pak haji datang, dia coba interogasi orang-orang yang ada di rumah, kata yang jaga rumah, terakhir sekitar setengah dua siang yang naik ke atas cuma si A (sesuai dugaan gw), selain itu ga ada lagi yang ke atas, karena emang lagi sepi hari itu. Dan selain dari itu, ga ada yang berani masuk halaman rumah tanpa ijin disini, bahkan tukang sampah sekalipun selalu minta ijin buat masuk, apalagi sampai naik ke atas.

Pak haji coba tenangin gw dengan cara bakal cari tahu, katanya mau nanya-nanya ke teman sebelah kamar gw. Setelah ditanya ke teman sebelah kamar gw itu, ternyata si A juga pernah SMS mau minjem duit ke dia Kamis malam sebesar 200 ribu, tapi ga dibales sama teman gw. Teman gw juga bilang 3 hari sebelumnya si A sempat ke tempat kerjanya dia,  dan emang keliatan panik banget ga punya uang. Trus pada hari Jumat itu kunci kamar teman gw yang biasanya ditaruh di bawah karpet depan pintunya mendadak berpindah posisi, kuat dugaan sebelum nyolong di kamar gw, dia sempat nyoba nyari sesuatu di kamar teman gw tersebut, tapi barang-barang teman gw seperti tv, pc, ngga ada yang hilang. Mungkin dia emang ngincer hp atau sesuatu yang gampang dibawa. Semenjak kejadian itu, teman gw ga pernah lagi naruh kunci di bawah karpet seperti biasanya.

Tapi entahlah, yang pasti gw masih ga rela hp gw lenyap karena dicolong. Kalau hp nya lenyap karena rusak, kececer di jalan atau emang sengaja gw ganti sih gak apa. Tapi kalau dicolong, itu rasanya kampret banget, apalagi gw lagi butuh-butuh banget buat internetan, buka email, benerin windws gw, dll. Hidup gw disini juga masih pas-pasan, belum kerja, belum gajian, lagi ada beberapa masalah, ditambah lagi kemalingan, kan makin kesel 😭. Mungkin emang udah takdir juga kali ya, soalnya semuanya kayak kebetulan gitu, mulai dari pulsa abis total, pindahin kartu, bikin backup data hp, memperkuat keamanan data laptop, ninggalin hp buat dicharge walaupun baterenya masih setengah, rumah sepi, tukang jahit pulang kampung, makan di warteg, beli pulsa ke atm sambil ngecek saldo, mesinnya rusak, nyari atm lagi, hingga berpapasan sama tersangka pas pintu masuk gang. Semuanya kayak emang udah ada yang ngerancang gitu. Semoga aja banyak hikmahnya dibalik semua ini, siapa tau abis ini gw dikasih rezeki penggantinya yang banyak sama dzat yang maha kaya, Amiin!! Tapi itu bukan berarti gw bakal maafin pelakunya dengan gampang. Gw sumpahin dah tuh orang cepat celaka, ga berkah hidupnya, sakaratul mautnya susah, Amiin!! Gw percaya doa orang yang teraniaya itu pasti didengar oleh dzat yang maha mendengar.

Jangan Lupa komentarnya 😉






0 comments:

Posting Komentar

Silahkan tinggalkan komentar anda disini