Minggu, 08 Oktober 2017

GIRLFRIEND OR GIRLBRAND??




Memiliki seorang kekasih udah jadi suatu tradisi bagi masyarakat pada umumnya. Terutama anak-anak remaja jaman sekarang tuh. Mulai dari anak SD sampai orang yang udah dewasa. Begitu bangganya mereka memiliki pasangan dengan status “pacar”. Panggilannya pun aneh-aneh, mulai dari mimi-pipi, umi-abi, papa-mama, ayah-bunda, dan macam-macamlah. Giliran dikasih anak malah nangis-nangis 😁. Gaya pacarannya juga bermacam-macam, dimulai dari yang LDR yang gemar telpon-telponan, pacaran mainstream pegangan tangan hingga yang sangat anti-mainstream sekamar berduaan 😲. Ada yang pacaran karena ingin segera menikah, ada yang karena buat pajangan doang biar keren, ada juga yang karena terkena efek film percintaan atau juga karena pengaruh lingkungan. Kalau gw sih mending dikata kurang gaul seperti kata bapak kos gw dulu daripada harus ikut-ikutan orang yang ga jelas untung ruginya kayak gimana 😊.

Saat gw kuliah dulu, ngeliat orang pacaran gelap-gelapan udah hal yang biasa. Denger orang pacaran di dalam kamar kos pun udah biasa. Bahkan gw pernah dengar suara “ck… ck… ck…” gitu dari kamar sebelah gw. Gw kirain suara orang ciuman, tapi setelah gw dengerin lagi ternyata suara cicak, udah suudzon aja gw 😅. Pas gw dengerin lagi secara hikmat, eh gataunya emang suara orang lagi ciuman, hahahaa… kampret 🤣. Ciumannya masih newbie banget, sampe kedengaran gitu, kaga professional. Gw gatau apa yang ada di benak ceweknya yang mau aja cium cowok yang belum tentu jadi suaminya. Gw juga heran itu mereka pacaran karena emang buat nyari jodoh atau buat pajangan doang, ikut-ikutan temen biar dikata gaul.

Tapi enggak buat gw, untuk sekarang ini gw belum terlalu mikirin masalah pacar. Masih banyak hal-hal lain yang harus gw prioritaskan. Gw bukan tipe orang yang berprinsip “nakal dulu baru sukses” tapi gw orang yang berprinsip “sukes itu ketika muda”. Goals mencari istri belum ada dalam agenda gw untuk 5 tahun kedepan. Ya, mencari istri, bukan pacar. Gw tipe orang yang menghargai waktu, gw ga mau membuang waktu buat pacaran yang ga jelas ujungnya, membuang waktu memikirkan orang lain yang belum tentu menjadi bagian penting dalam hidup gw. Waktu ga bisa berulang. Pasangan bisa dicari, tapi waktu tak bisa kembali. Gw percaya wanita yang baik untuk pria yang baik. Sebelum membulatkan tekad untuk mencari jodoh dan menikah ada beberapa goals yang harus gw capai selagi usia gw masih muda, salah satunya punya rumah pribadi dulu, bukan kontrakan, apalagi numpang di rumah orang 😜.

Dalam Islam memang menikah itu ibadah, tapi jangan lupa, menikah itu hukumnya ga hanya sunnah, bisa juga wajib, haram, mubah atau makruh. Pernikahan itu wajib jika si lelaki mampu secara lahir bathin menafkahi istrinya dan ia tidak mampu menahan dirinya terjerumus ke dalam zina. Pernikahan itu sunnah bagi lelaki yang mampu menafkahi istrinya lahir bathin, tapi masih dapat menahan dirinya dari zina. Pernikahan itu haram bagi lelaki yang tidak mampu menafkahi istrinya lahir bathin atau pernikahan dengan mahramnya, atau wanita yang menikahi pria non-muslim atau pernikahan yang bertujuan menyakiti seseorang. Pernikahan itu makruh bagi lelaki yang mampu secara lahir menafkahi istrinya tapi secara bathin tidak mampu seperti lemah syahwat atau lelaki yang belum bisa memenuhi kewajiban terhadap istri. Pernikahan itu mubah bagi lelaki yang tidak terdesak karena alasan-alasan yang mewajibkan atau karena alasan-alasan mengharamkan. Beruntung saat SMA gw punya guru yang tepat saat mempelajari bab nikah 😀 karena masih banyak orang-orang yang beranggapan bahwa nikah itu sunnah bagi semua orang. Menikah memang menambah pintu rezeki, yaitu dengan bantuan istri dan anak-anaknya, bukan berarti seorang pengangguran yang setelah menikah langsung rezekinya nambah 🤣, salah kaprah itu. Kebanyakan orang-orang ngajinya cuma makan mentahnya doang tapi udah ngerasa paling jago, padahal mereka baru dapat kulitnya, belum isinya.

Gw sendiri nantinya nyari jodoh lewat perkenalan aja tapi mendalam kayak interview user di perusahaan-perusahaan gitu saat nyari kerja 😎. Jadi gw bisa mengetahui seenggaknya big picture dari calon istri gw kelak. Gw bakal cari tahu sebanyak mungkin informasi mengenai calon-calon istri gw, dan bakal gw seleksi seketat mungkin, kayak seleksi kerja di BUMN 😂. Menurut gw itu lebih efisien dan menghemat waktu daripada pacaran bertahun-tahun tapi ujung-ujungnya ga dinikahin, dan parahnya lagi move on bakal susah. Banyak orang bilang menikah tanpa pacaran itu ibarat beli kucing dalam karung, tapi gw ga sependapat, menurut gw itu ga cocok analoginya, ibarat beli minuman di toko, masa harus dicoba dulu, kalau ga suka ga jadi beli, kalau suka baru dibeli, kan diomelin ntar sama mbak-mbak kasirnya 😁. Lagian ga semua nikah tanpa pacaran itu berarti kita langsung nikahin anak orang tanpa jelas asal-usulnya. Tentu sebelum dinikahi digali dulu informasinya, misalnya mengenai kepribadiannya, amanah atau tidak, pintar masak atau tidak, agamanya Islam yang baik atau tidak, keluarganya ikut PKI atau tidak 😆.

Bagi sebagian orang jaman sekarang ga punya pacar itu ngenes banget, tapi bagi gw sih justru ga berpacaran itu membuat gw bebas. Bebas dari mikirin orang lain yang belum tentu mikirin gw. Bebas dari ngabarin kabar secara berkala. Bebas dari gangguan saat gaming. Bebas dari tanggung jawab buat ngejagain orang yang belum tentu jadi jodoh gw. Bebas dari telpon-telponan karena gw memang ga suka menelepon, termasuk telepon keluarga di rumah aja jarang, masa gw harus teleponin anak orang sih? Ogah ah 😄.

Biarpun banyak orang yang mengeluh saat malam minggu ga punya pacar, tapi itu ga berlaku buat gw. Malam minggu itu untuk menyelesaikan goals sekunder yang ga bisa gw selesaikan selama hari kerja, seperti belajar photoshop sebagai salah satu passion gw selain pemrograman, atau menonton film yang udah lama gw download tapi belum sempat ditonton, atau bermain game yang masih belum gw tamatin, atau menyelesaikan pekerjaan lainnya termasuk membuat coretan berbagi pikiran ini 😆. Lagian tak apalah, kalau menurut gw sih lebih baik sendirian di malam minggu sekarang daripada sendirian di malam pertama nanti 😅.

Jangan Lupa komentarnya 😉






0 comments:

Posting Komentar

Silahkan tinggalkan komentar anda disini